It’s Hard To Be A Good Listener…

31 08 2008

Gw rasa, setiap orang tu pengen klo lagi ngomong tu didengerin sama orang lain.. yaaa, kynya ga ada ya orang yang pengen klo lagi ngomong terus ga didengerin sama orang. Yah, itu kynya udah sifat dasar manusia.

Semakin lama gw hidup, semakin banyak lagi gw ketemu sama orang-orang yang punya sifat beda-beda. Unik-unik. Aneh-aneh. Hehehe. Tapi dari mereka gw bisa belajar lagi. Belajar lebih banyak lagi untuk bisa mengerti orang-orang dengan berbagai macam karakter yang ada.

Pada dasarnya, manusia itu ga pengen sendiri.. yaa, ga ada kan yang pengen hidup sendirian? trus, klo misalnya kita lagi sedih, ato lagi kesel, bt or sumthing, pasti kan kita pengen cerita ke orang laen.. yaa, curhat gtu daahh.. dengan maksud supaya jadi agak lega.. bisa share sama orang laen.. gw pernah diajarin di kampus waktu lagi kelas psikiatri (kejiwaan), waktu itu gw lagi belajar tentang yang namanya ‘stress’.. di jelasin klo tidak ada salahnya kita punya teman yang bisa jadi tempat kita cerita, tempat kita bisa berkeluh-kesah, karena klo semuanya itu dipendem, nantinya bisa jadi distress (stress yang buruk).. oiya, ada loh stress yang baik, namanya eustress.. nah, klo stress itu bisa dibawa jadi stress yang baik a.k.a eustress mah ga apa.. tapi klo stress itu jadi distress, itu baru ga boleh.. ntar bisa jadi depresi, frustasi gtu2.. tapi yaaa, make sense kan? Kita liat aja ke realitanya.. setiap orang, pasti punya minimal 1 orang temen or sahabat or apapun lah itu, tempat dimana kita bisa cerita apa aja.. tempat dimana kita bisa berbagi dalam suka dan duka.. punya kan? Ya begitulah..

Nah, untuk bisa jadi seperti itu, kita harus bisa untuk mendengarkan orang lain.. maksud gw, mendengarkan orang lain waktu dia bercerita.. tapiii, ‘Menjadi pendengar yang baik itu, susah.’ Setuju ga? Hhe.. walaupun setiap orang sepertinya selalu mencoba untuk bisa menjadi pendengar yang baik. Tapi tetep aja.. hehehe..

Contohnya, gw punya temen, sebut aja dia A. Kalo ngeliat temen yang lagi susah, pasti dia nyoba untuk ngehibur temen itu. Biasanya dia nanya ato mancing temennya untuk curhat ke dia. Tapi, ga lama setelah temennya itu cerita, sampe satu titik dimana si A itu ngerasa ‘oh, gw juga lagi ngerasa begitu’ lalu secara otomatis, keadaan jadi berbalik. Si A yang malah jadi curhat panjang lebar ke temennya itu. Hehehe.

Ada juga, yang sepertinya ga tahan klo denger orang cerita. Sebut aja dia B. Orang belom selesai cerita, langsung dipotong. Ato sibuk sendiri komentar macem-macem. At the end, kondisi juga jadi berbalik. Orang yang seharusnya lagi curhat malah jadi ngedengerin B ngomong macem-macem. Padahal, ga selamanya sewaktu kita curhat itu pengen dikomentarin. Ya ga? Yea, komentar pasti pengen. Tapi ada waktunya. Dan ada batasannya. Ga jarang, dari komentar-komentar itu, malah akan ngebuat yang curhat itu jadi bt. Ya iyalah kesel. Orang lagi pengen cerita, lagi pengen ngeluarin unek-unek, malah dipotong dan dengan terpaksa jadi mendengarkan B berkomentar, tentang dirinya. Namanya orang lagi bt, lagi kalut, dikomentarin macem-macem, yang terkadang dari komentar-komentar itu nyakitin, dan ga ngenakin, ya jadilah tu orang tambah bt. Tambah kesel. Ya, memang B itu berniat baik. Ingin membangun, tapi kadang porsinya yang salah. Jadi malah terkesan menasihati seolah menggurui. Kalopun mau memberikan tanggapan, yah tunggu dong sampe orang itu selesai cerita, sampe orang itu selesai ngeluarin semua unek-uneknya, baru abis itu kita komentar, dan komentar juga jangan seenak jidat, harus liat sikon. Tegas, emang perlu. Kadang ada orang yang perlu di kerasin. Dan kadang ada orang yang hanya pengen bercerita dan pengen didengarkan. Harus bisa liat situasi juga.

Ada juga orang yang kalo lagi dengerin kita ngomong, tapi terkesan acuh dan ga nyimak. Itu juga menyebalkan. Sebut aja dia C. Orang lagi ngomong, tapi C itu sibuk sendiri, seolah ga perduli. Padahal, orang yang lagi kalut itu pengen didengerin. Atau, ga menutup kemungkinan juga orang yang lagi curhat itu hanya ingin mendapatkan perhatian. Ngerti ga maksud gw? Hehehe.

Ada juga orang yang terkesan jadi meremehkan orang lain. Klo orang lain lagi curhat ke dia, dia malah ngomong ‘yaelahh,, baru gitu doang.. gw lebih dari lo aja nyantai’ inget dong, setiap orang itu beda-beda. Punya takaran masing-masing. Mungkin buat lo itu simple, buat dia engga sama sekali. Biarin aja dia cerita dulu sampe abis, dia hanya ingin di dengarkan kok!

Itu sedikit dari sisi orang-orang yang kurang bisa menjadi pendengar yang baik. Mereka itu rata-rata lebih mau didengar daripada mendengarkan orang lain. Klo mereka cerita tentang dirinya sendiri, wahh.. bisa lama banget.. dan ga mau klo omongan mereka dipotong, tapi mereka ga betah klo ngedengerin orang lain.

Walaupun jarang, tapi gw juga masih ketemu sama orang-orang yang bisa atau bahkan sangat bisa menjadi pendengar yang baik. Tapi terkadang mereka-mereka itu malah jadi pasif. Hehehe. Karena udah kebiasaan mendengar terus, jadi kadang dia ga bisa berbicara. Berbicara yang gw maksud disini, jadi ga bisa mengekspresikan apa yang lagi dia rasain. Semuanya dipendeeemm aja terus.

Gw kenal juga sama orang yang tipe seperti ini. Sebut aja dia D. D selalu menjadi tempat untuk ‘bersender’ sama temen-temennya, karena memang D ini pendengar yang sangat baik, tapi efeknya dia jadi *secara tidak sadar* ga bisa cerita ke orang lain.. aneh ya? Tapi itu kenyataan.. dia selalu jadi motivator untuk orang-orang di sekelilingnya dan terkadang orang-orang itu lupa klo D itu juga sometimes butuh di motivasi. Yaah, dia kan juga manusia biasa. Kadang dia juga bisa aja lelah sama keadaan seperti itu dan membutuhkan motivasi dari orang lain. Tapi karena keadaan yang membentuk dia jadi kurang bisa mengekspresikan dirinya, jadi di pendem lagi deh..

Nah, di kondisi-kondisi seperti itu, stress yang tadi gw bahas diatas bisa berubah jadi distress.. dimana seseorang ga bisa mengekspresikan apa yang dia rasain. Itu semua bukan dia yang mau, tapi itu terbentuk oleh karena keadaan yang memaksa dia jadi seperti itu. Semuanya jadi dipendem aja sendirian, dan tinggal menunggu waktu kapan meledaknya. Seolah-olah seperti bom waktu aja.

Orang yang sangat sabar sekalipun, punya batas kesabaran. Justru orang-orang yang seperti itu, yang harus agak di waspadai, karena orang-orang yang seperti itu bisa punya kecenderungan untuk memendam.. dia pendem terus, dan suatu saat klo udah ga tahan, bisa meledak ntah seperti apa. Bisa parah banget.

Gw punya cerita. Temen gw pernah cerita. Waktu di sma dia, dia punya temen. Nah, si anak itu di sekolahnya slalu di ledek2in sama temen2nya, diisengin terus, pokoknya slalu di bodoh2in temen2nya deh.. dia slalu tahan2 aja, di pendem2. Dia juga jadi ga punya temen di sekolah. Ditambah lagi orangtuanya ga peduli sama dia.. *ntu anak pernah cerita ke temen gw, klo ortunya tu sibuk banget kerja sampe lupa sama anaknya* nah, sampe pada 1 titik, mungkin si anak itu udah jenuh juga kali ya.. udah ga tahan sama semuanya.. temen2nya begitu, orangtuanya juga begitu,, yaudah dia berkali2 nyoba untuk bunuh diri.. mulai dari minum baygon, dll gtu deh.. trus akhirnya dia masuk rumah sakit, but you know what? Orangtuanya juga masih ga sadar dan ga begitu peduli. Yang mereka lakukan hanya membayar biaya RS itu aja. Terus, si bapaknya ngasih anak itu kartu ATM dan bapaknya bilang klo dia boleh beli apa aja semau dia, berapapun harganya, terserah. Tapi tau ga apa yang anak itu beli?
Baygon. Untuk di minum. Tapi masih aja orangtuanya ga sadar. Mereka juga masih ga begitu perduli sama anak itu. Di rumah sakit pun, si anak itu harus sampe diiket di tempat tidur, karena takut klo dia sampe nyoba bunuh diri lagi.

Sampe pada satu waktu, dia bilang ke susternya klo dia pengen mandi, ya masa mo mandi aja ga boleh.. dibuka lah iketan ntu, trus dia ke kamar mandi deh, sendiri. Ga taunya, di dalem kamar mandi dia bunuh diri. Dia gantung diri pake handuk yang dililitin ke lehernya, diiket ke atas *gw ga jelas jg ke apaan* dan dia tekuk kakinya supaya badannya bisa ngegantung. Ngerti ga? Jadi sebenernya klo dia berdiri tuh nyampe! Tapi dia tekuk lututnya ky orang berlutut gtu supaya bisa ngegantung. Parah kan? Niat banget bunuh dirinya.

Baru deh mungkin orang tuanya sadar. Dan temen2nya juga jadi ngerasa bersalah banget. *ya iyalah* ternyata si anak itu selalu mendem apa yang dia rasa. Dia juga ga butuh segala macem materi dari orangtuanya, yang dia butuhkan itu hanya perhatian. Eh, di sekolah juga temen2nya malah ky gtu. Ky di tipi2 ya.. hehehe.. tapi itu kenyataan.

Jadi, gada salahnya kita coba jadi pendengar yang baik untuk orang lain.. pada dasarnya setiap manusia itu butuh perhatian dan mau diperhatiin. Setiap manusia juga pengen didengarkan. Yah, gini aja deh, coba klo lo lagi cerita, terus ga didengerin sama orang, bt ga lo? Kita aja klo lagi kuliah, dosen lagi ngomong di depan kelas, trus lo ngobrol di blakang, marah ga dosen lo? Hehehe.

Klo orang itu ga dapet perhatian, secara ga sadar pasti dia nyari2 perhatian. Klo dia ga dapet cukup perhatian di rumahnya, biasanya dia nyari perhatian di tempat lain. Ntah gimana caranya. Iya klo dia dapet lingkungan yang baik, klo dia kejebak di llingkungan yang salah? Kasian dianya juga. Hmmm, banyak lah yang begitu. Coba aja liat sekeliling lo, mungkin ada.

Eh, tapi jangan pernah ya lo mikir klo ‘siapa suruh lo ga cerita?’ hmmm.. FYI aja, bukan mereka yang mau seperti itu. Bayangin deh, mana enak siy mendem sendirian? Nanggung semuanya sendirian? Tapi keadaan yang memaksa mereka untuk bisa mendem semuanya itu. Dan buat orang-orang yang udah terjebak di keadaan seperti itu, ga gampang buat mereka untuk ngomong apa yang mereka rasain. Klopun lo mau nanya, ga semudah itu dengan hanya bertanya ‘lo kenapa?’ jangan harap dia akan langsung bisa bercerita dari A-Z. Orang-orang seperti itu cenderung akan ngejawab ‘ga apa2 kok.’ Dan dia pendem lagi. Sama sekali ga enak rasanya.. orang dengan tipe seperti ini tau ko gimana rasanya.. J

Untuk orang-orang yang terbiasa memendam. Ga ada salahnya kok kita ngebagi apa yang kita rasain. Memang susah, tapi coba deh cari 1 orang yang bisa jadi tempat lo nyender. Tempat lo bisa ngeluarin unek-unek lo. Susah memang, tapi coba aja. Gada salahnya kan kita nyoba. Klo kita ga nyoba, kita ga akan tau. Karena ga baik kita pendem semuanya sendirian. Klopun lo bisa mendem, semuanya ada batasannya. Ga selamanya lo bisa pendem itu sendirian. Lo juga butuh orang lain tempat untuk cerita. Tentu saja, ati2 klo milih orang untuk cerita. Ga semua orang bisa kita jadiin tempat untuk cerita. Hehehe.

Waktu itu gw pernah baca ada 1 kalimat, lupa juga siy gimana tepatnya, tapi intinya gini ‘terkadang, orang yang terlihat sangat kuat, justru sebenarnya dia itu lemah dan butuh di tolong.’ Hehehe.

Ga selamanya kita bisa kuat nahan semuanya sendirian. Suatu saat kita pasti butuh seseorang untuk mendengar. Jadi, gada salahnya klo kita punya at least 1 orang yang bisa menjadi tempat kita berkeluh-kesah, tempat kita nyender, tempat bercerita, dan tempat berbagi waktu susah *klo lagi seneng mah semua juga nempel*

jadi, buat orang-orang yang suka mendem perasaan, coba deh jangan pendem terus2an,, coba share aja ke at least 1 orang yang bisa lo percaya.. trus, buat orang2 yang kurang bisa jadi pendengar yang baik, tetap berusaha aja yaa.. hehe.. coz ga selamanya kita bisa begitu terus.. take and give lah.. harus seimbang..


Actions

Information

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: